Monday, November 8, 2010

God is the light

God is the Light - Yusuf Islam @ Cat Steven

How great the wonders of the heavens
And the timeless beauty of the night
How great – then how great the Creator?
And its stars like priceless jewels
Far beyond the reach of kings
Bow down for the shepherd guiding him home.

But how many eyes are closed
To the wonder of this night?
Like pearls, hidden, deep beneath a dark
Stream of desires.
But like dreams vanish with the call to prayer
And the dawn extinguishes night – here too are signs.
God is the Light - God is the Light

How great the beauty of the Earth and the creatures
Who dwell on her.
How great – then how great the Creator?
As its mountains pierce the clouds
High above the lives of men
Weeping rivers for thousands of years.

But how many hearts are closed
To the wonders of this sight?
Like birds in a cage, asleep with closed wings
But like work stops with the call to prayer
And the birds reside – here too are signs
God is the Light – God is the Light

How great the works of man and the things he makes
How great – then how great the Creator?
Though he strives to reach the heavens
He can barely survive
The wars of the world he lives in.

Yet, how many times he’s tried,
Himself to immortalise?
Like his parents before him in the Garden of Eden
But like the sun sets with the call to prayer
And surrenders to the night here too are signs
God is the Light Everlasting
God is the Light Everlasting
God is the Light Everlasting
God is the Light Everlasting

Thursday, October 28, 2010

Mengingati mati




Wahai sahabat sekalian, tidakkah kita merasakan waktu berjalan begitu cepat? Detik dan minit terus berputar. Hari berganti hari, menggenapkan hitungan minggu, bulan dan tahun, silih berganti seiring pergantingan siang dan malam

“sesungguhnya dalam perciptaan langit dan bumi dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berakal”
Ali Imran: 191

Pergantian siang dan malam, hari, minggu, bulan dan tahun adalah menjadi sebahagian daripada kekuasaan Allah S.W.T. Pergantian tahun beerti bertambah pula usia kita, begitu juga umur kita semakin berkurang. Semakin mendekati kematian. Penyair arab mengatakan:

“Anda adalah rangkaian dari hari-hari. Jika satu hari telah lewat, maka akan berkurang umur anda”.

Lalu, apa yang sudah kita perbuat dari bertambahnya umur kita? Jawapan ini penting, kerana suka atau tidak setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Kematian bukanlah akhir segala kehidupan. Sebaliknya, ia adalah permulaan kepada kehidupan yang kekal abadi. Akhirat adalah waktu di mana setiap perkara yang dilakukan oleh manusia diselesaikan secara seadil-adilnya.

Wahai sahabat yang dimuliakan oleh Allah S.W.T

“ perbanyakkan mengingat sesuatu yang melenyapkan semua kelazatan, yaitu kematian!”
(HR. Tirmidzi)

Sungguh berbahagialah hamba-hamba Allah yang sentiasa mengingati kematian. Tak ubah seperti guru yang baik, kematian memberikan banyak pelajaran, membingkai makna hidup, bahkan mengawasi alur kehidupan kita agar
tidak menyimpang daripada tujuan asal penciptaan kita.


Kematian mengingatkan kita bahawa waktu sangat berharga

Tidak ada sesuatu pun yang mampu membuatkan seorang mukmim mengingatkan betapa berharganya nilai waktu selain daripada kematian. Tidak seorang pun yang tahu bila dunia ini akan berakhir. Begitu jua tiada seorang pun yang tahu bila ajal bakal menjemputnya.
Ketika seorang manusia melalaikan nilai waktu, hakikatnya ia sedang menggiringi dirinya ke dalam jurang kebinasaan. Kerana tidak ada satu detik pun waktu terlewat melainkan ajal kian mendekat. Allah S.W.T mengingatkan perkara ini dalam surah Al-Anbiya’, ayat 1 :

“telah dekat kepada manusia hari menghisab segala amalan mereka, sedang mereka berada dalam kelalaian lagi berpaling (daripadanya).”

Ketika waktu telah tiba dan ajal sudah di depan mata. Tiba-tiba, lisan tergerak untuk mengatakan, “Ya Allah, lewatkan ajalku sedetik sahaja. Akan ku gunakan ia untuk bertaubat kepadamu ya Allah.” Tetapi sayang, permohonan itu sia-sia belaka. Kematian akan tetap datang jua tanpa rundingan.


Kematian mengingatkan siapakah diri kita yang sebenarnya

Jika kehidupan dunia diumpamakan dengan pentas lakonan, maka kematian adalah akhir segala lakonan. Apapun watak yang kita mainkan, ketika pengarah mengatakan ‘habis’, selesailah segala lakonan. Kemudian semuanya kembali kepada kehidupan yang sebenarnya.

Lalu, patutkah kita dikatakan gila ketika berkeras untuk tetap selamanya menjadi watak yang kita lakonkan. Padahal, lakonan sudah pun berakhir.

Sebagus manapun lakonan yang kita mainkan, ia tak akan pernah kekal selamanya. Kita boleh berbangga ketika berlakon sebagai orang kaya. Kita boleh menangis ketika berlakon sebagai orang miskin yang menderita. Namun ketahuilah, bangga dan menangis itu bukan untuk selamanya. Semuanya akan berakhir. Oleh itu, amatlah sedih jika ada manusia yang berbangga dan yakin bahawa dia akan menjadi orang kaya dan berkuasa selamanya. Begitu jua, teramat sedih kalau ada manusia yang merasa akan terus menderita selamanya. Semuanya bermula dan berakhir dan akhir itu adalah kematian.


Kematian mengingatkan bahawa kita tak memiliki apa-apa

Siapa pun kita sama ada kaya atau miskin, pemerintah atau rakyat biasa, semuanya akan masuk ke lubang kubur bersama bungkusan kain kafan.

Lalu, masih patutkah kita berbangga-bangga dengan harta yang kita miliki. Kita datang dengan tidak membawa apa-apa dan pergi pun bersama sesuatu yang tak berharga.


Kematian mengingatkan bahawa hidup sementara

Kejayaan dan kekayaan kekadang menghanyutkan manusia kepada sebuah khayalan bahawa ia akan hidup selamanya. Seolah-olahnya dia ingin menyatakan kepada dunia bahawa tiada sesuatupun yang mampu memisahkan antara dirinya dengan kenikmatan tersebut.

Ketika detik kematian mulai datang berupa rambut yang beruban, tenaga yang kian berkurang, wajah yang makin berkedut, ketika itulah baru dia tersedar bahawa segalanya akan berpisah dan pemisah kenikmatan itu ialah kematian.


Kematian mengingatkan bahawa hidup begitu berharga

Seorang hamba Allah yang mengingati kematian akan sentiasa sedar bahawa hidup ini teramat berharga. Hidup ini tak ubah seperti ladang pinjaman. Seorang petani yang baik akan memanfaatkan ladang itu dengan menanam tumbuhan yang berharga dengan bersungguh-sungguh kerana dia khawatir tidak akan mendapat apa-apa ketika ladang itu dikembalikan.

Orang yang mencintai sesuatu tidak akan melewatkan sedetik pun waktunya untuk mengingati sesuatu itu. Begitu jualah, ketika kematian menjadi sesuatu yang paling diingati beerti kita sedang menghargai erti kehidupan sebenar.

Tuesday, October 26, 2010

Peristiwa di library

Penat!
Ini sudah kali kedua aku pusing kawasan ni. Water dispenser yang dicari tak kutemui juga. Bukan tidak ketemu, cuma water dispenser yang ku jumpa semuanya tiada cawan. Macam mana nak minum air kalau tiada cawan? Hausnya tekak ni hanya tuhan sahaja yang tahu. Hati kecil merungut "library canggih macam ni pun takkan lah tak boleh sediakan cawan kat water dispenser?". Tiba-tiba hati teringat akan botol air yang ditinggalkan di bilik. Kenapalah aku tak ambil botol air tadi sewaktu nak berangkat ke library tadi? Kalau aku ambil, pasti aku tak perlu lalui semua ni.

Sabar! Sabar! Mungkin semua ini hanya ujian daripada tuhan. Ada hikmah disebaliknya.

Aku melafazkan istighfar, mohon diberi petunjuk.

Tiada jalan lain, aku pulang semula ke meja belajar di tingkat tiga. Hampir seluruh kawasan aku teroka sehingga aku merasakan pelajar yang lain terganggu dengan gelagat aku yang asyik keluar masuk. Dari tingkat tiga turun ke tingkat satu dan naik semula ke tingkat tiga. Sampai sahaja di meja belajar, aku menghamparkan kekecewaan di raut wajah ku. Sahabat ku yang ada di meja pun menegur.

"jumpa tak water dispenser tu ?"
"jumpa, tapi tak minum"
"tak minum? Kenapa lak?"
"cawan takde. Takkan nak teguk kot?"
"la, pergi kat tingkat dua. Situ ada water dispenser dengan cawan"

Tingkat dua? Hampir seluruh kawasan aku teroka tapi masih tak jumpa juga. Boleh percaya ke kata sahabat aku ni? Mahu atau tak, aku gagahkan kaki ini juga untuk turun ke tingkat dua seperti yang diarahkan. Turun ke tingkat dua, lepas tu pusing ke kiri. Nah! Satu water dispenser bersama cawan berdiri megah di hadapan mata ku. Apa lagi, aku pun mendapat segelas air untuk menghilangakn dahaga. Rasa nikmat takala air sejuk melalui tekak ku yang kering. Usai minum, aku pun melangkahkan kaki pulang ke tingkat tiga.

Pelik! Macam mana aku boleh tak nampak water dispenser ni sedangkan habis seluruh tingkat aku selongkar. Setelah lama berfikir, baru ku sedar yang aku ini merupakan 'orang baru' dalam library ni. Mana tidaknya, aku ni jarang ke library. Dalam satu sidang, mungkin kurang daripada 5 kali aku ke library. Jadi aku kurang arif dengan selok belok dalam library ni. Seperti apa yang berlaku semalam, takala sedang belajar seorang diri di library. Kalau tidak kerana panduan daripada seorang sahabat, mungkin seumur hidup aku tak akan jumpa surau library.

Sampai sahaja di meja belajar, aku terus duduk sambil menghela nafas lega.

"jumpa tak?"
"jumpa, jumpa" aku membalas

Sahabat aku tu pun menguntumkan senyuman sinis. Ya, aku faham kenapa. Sebab geli hati melihat gelagat pelajar farmasi ini yang gelagatnya bagai rusa masuk kampung…..



Pengajaran = selalulah ke library

Wednesday, September 29, 2010

Ruh seorang murabbi

“kenapa cikgu tak mengajar kami lagi?” salah seorang pelajar tuisyen membuahkan kekecewaan kepada penulis.
“cikgu sibuk la A (bukan nama sebenar). Kat USM tu cikgu banyak tugasan, jadi terpaksalah cikgu berhenti mengajar tuisyen.” Penulis cuba memberi pencerahan kepada nya.
Namun di raut wajah nya masih jelas kelihatan tidak puas hati dengan jawapan yang diberikan.
Maka penulis pun bertanya
“Takkan sebab cikgu dah tak mengajar, A hilang semangat nak belajar?”
"yelah! Cikgu yang buat kami minat untuk belajar. Kalau cikgu takde, lainlah rasanya"

Subhanallah! Ungkapan daripada A memang menyentuh hati penulis. Air mata seperti mahu mengalir tetapi ego penulis menahannya. Tidak sangka penulis selama ini telah menjadi inspirasi dan juga murrabi (pembina) kepada mereka sehingga mereka minat untuk belajar. Terasa diri ini telah berjaya menjalankan tugas sebagai seorang pendidik.

A masih lagi menzahirkan kekecewaannya. Maka penulis pun berkata sesuatu untuk menyejukkan hatinya
“Insya-Allah, nanti kalau diberi peluang cikgu akan kembali mengajar” senyuman mula menguntum di bibirnya.
“Study elok-elok! Jangan lupa formula yang cikgu ajarkan” Penulis menambah.
A mengganguk faham dan berlalu pergi selepas memberi salam.

Peristiwa diatas telah memberi banyak pengajaran kepada penulis. Kita sebagai seorang murabbi/pendidik seharusnya memberikan lebih daripada ilmu kepada anak didik kita/mad'u agar mereka tidak menjadi seperti robot, boleh menerima maklumat dan arahan tetapi tidak boleh bertindak mengikut kehendak sendiri.


Berikan mereka ruh tarbiyyah!!

Pada hari raya yang lepas, penulis ada menziarahi seorang sahabat yang pernah menjadi cikgu sementara di sebuah sekolah. Apa yang menarik perhatian penulis ialah sahabat tadi telah dinobatkan “cikgu yang paling best” oleh pelajar-pelajarnya sedangkan dia mengajar di situ tidak lah lama iaitu kurang dari sebulan. Bila ditanya apa rahsianya? Dia menjawab
“Kita bukan bagi ilmu sahaja. Kita kena bagi ‘Ruh’ kepada pelajar-pelajar kita tu.”
Satu jawapan yang bagus dan penulis akan pegang nasihat itu sampai bila-bila kerana penulis merasakan nasihat tersebut sangat berguna.


Ruh seorang Murabbi

Bagi sesiapa yang membawa halaqah/usrah ketahuilah anda sebenarnya memegang peranan yang sangat berat yakni sebagai seorang murabbi/ah (pembina) kepada anak-anak halaqah/usrah (mad'u). Pernahkah para murabbi/ah tertanya-tanya kenapa halaqah/usrah yang dibawa tidak berjaya, anak halaqah/usrah tidak berminat untuk hadir dan tidak berubah/membesar seperti apa yang dirancang?

Penulis juga pernah mengalami masalah berikut. Pening juga kepala memikirkan jalan penyelesaian sehinggalah murabbi penulis berkata sesuatu kepada penulis

"antum ni kurang ruh sebagai seorang murabbi"

Bila direnung semula kata-kata tadi, sedikit-demi sedikit terkena kepada batang hidung sendiri. =P

Kita murabbi tetapi kita tak pernah pun mengambil berat tentang anak halaqah/usrah kita. Adakah dia sihat? Bagaimana iman nya? Ibadahnya? Study? Sebaliknya kita sibuk menguruskan hal-hal kita sehingga tiada masa untuk menjalinkan ukhuwah bersama mereka. Waktu berjumpa hanyalah ketika dalam halaqah/usrah dan waktu itu pun kita tak manfaatkan.

Pernah tak kita terfikir sama ada pengisian/taujihat kita ketika dalam halaqah/usrah menyentuh hati anak halaqah/usrah kita atau tidak? Tersentuh sehingga mereka berubah menjadi lebih baik? Ataupun kita sekadar hadir dan menyampaikan sahaja mengikut silibus tanpa memikirkan sama ada apa yang disampaikan itu sampai dan dihadam oleh anak halaqah/usrah kita atau tidak?

Susah juga nak jadi murabbi ni ye. Tetapi ketahuilah sesiapa sahaja yang memiliki ruh sebagai seorang murabbi dapat 'menghidupkan' orang disekelilingnya dan itulah yang terjadi kepada penulis.

Ketika di zaman jahiliah, saat sedang leka dengan dunia, hadirnya murabbi yang membawa perubahan yang besar kepada penulis. Kata-kata mereka penuh dengan makna, menyentuh hati dan menyedarkan penulis tentang tanggungjawab kita.

Sekarang tibalah giliran penulis pula untuk menjadi murabbi yang dapat menyentuh hati para mad'u nya, membawa mereka berhijrah kepada yang lebih baik dan membina peribadi muslim yang sejati.


bermulalah kembara mencari ruh murabbi ….


p/s: salah dan silap harap diperbetulkan dan dimaafkan...

Tuesday, August 31, 2010

Pencarian bermula!



Rehlah Masyi: menghayati Perang Badar Qubra

Baru-baru ini penulis ada menyertai Rehlah Masyi yang diadakan di kawasan Kulim, Kedah. Aktiviti ini disertai oleh ramai peserta yang terdiri daripada pelajar universiti, pelajar sekolah dan tidak lupa juga yang sudah bekerja. Usai menunaikan solat fardhu Asar di Masjid Kulim, kami pun berkumpul di perkarangan masjid untuk mendengar beberapa taklimat sebelum mengembara sejauh 5 km.

Tujuan aktiviti ini ialah untuk memberi penghayatan kepada para peserta tentang perang Badar. Perang Badar merupakan salah satu peristiwa bersejarah untuk umat Islam. Ibrah atau pengajaran yang boleh diambil sangat banyak. Maka, Rehlah ini cuba untuk memberikan simulasi perang Badar tu kepada kami, bagaimana rasanya berjalan menuju ke tempat perang dalam keadaan berpuasa. Bezanya, kami cuma mengembara sejauh 5 km sedangkan para sahabat mengembara sejauh 500 km untuk ke tempat perang.

Setelah mengembara, kami diberikan sedikit pengisian rohani berkaitan sejarah perang badar serta penghayatannya. Usai mendengar pengisian, kami Iftar bersama, solat Maghrib, Isyak, dan solat sunat Tarawikh. Program tamat setelah habisnya solat sunat Tarawikh.

Berikut adalah beberapa gambar yang diambil sepanjang program:


Mendengar taklimat Bersiap sedia untuk 'perang'
Kembara bermula penat dan letih!


Berehat sebentar dihadapan tangki air
sambung kembara melangkah dengan pasti!


Destinasi Sekolah Jelutong

Iftar 'harta rampasan perang' =)



menunaikan solat tanda kesyukuran

Friday, August 20, 2010

Ramadhan

Tanpa disedari kita sudah pun melepasi 10 Ramadhan. Masa berlalu dengan pantas sehingga kita tak sedar akan pemergiannya. Eloklah kita evaluasi balik hasil tarbiyyah Ramadhan kita, adakah mencapai objektif puasa kita atau puasa itu cuma sekadar lapar dan dahaga?


"Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa."

Al-Baqarah : 183

Sesiapa sahaja yang selalu menghadiri seminar fiqh puasa pasti mengetahui matlamat kita berpuasa berdasarkan firman Allah S.W.T diatas. Tujuan kita berpuasa tidak lain tidak bukan ialah "...agar kamu berqakwa" . Maka lihat semula ke dalam diri kita, adakah sepanjang bulan Ramadhan ini ketaqwaan kita bertambah, berkurang, atau mendatar(tak berubah)?

Jika meningkat, Alhamdulillah! Jika selain daripada itu, maka eloklah baki Ramadhan yang ada digunakan sebaik-baiknya untuk menambah lagi ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T.

Sangat rugilah jika puasa yang kita lakukan itu hanya membuahkan penat, lapar dan dahaga. Bunga keimanan dan ketaqwaan yang kita cari pula tidak dapat. Maka muhasabah diri semula, lihat ke dalam diri, betulkan apa yang tidak betul. Moga-moga Ramadhan kali ini menjadi satu madrasah untuk mendidik kita menjadi seorang yang bertaqwa kepada Allah. S.W.T


Ramadhan, semakin hari semakin menjauhi... =(


p/s: update ringkas sebelum bertolak ke Kedah...

Saturday, August 7, 2010

Jatuh cinta?



Sebelum ini, bila aku jatuh cinta….

Bayangan si dia sering menghiasi pandangan mata. Ketika bersua dengannya, jantung ini mula berdegup laju.Ingin sahaja aku menatap wajahnya. Walaupun dia tunduk malu dari pandangan ku, akan aku tatap wajahnya dari jauh. Mengintai kecantikannya di balik orang ramai. Sungguh! kecantikan, sopan santunnya menarik perhatian ku. Melihat si dia tersenyum membuatkan aku merasa bahagia laksana sedang terbang di taman-taman syurga bersama si dia mencari kebahagian yang hakiki. Alangkah bagusnya jika senyuman itu dapat ku miliki.

Tiap kali aku menerima mesej dari si dia, gembiranya di hati ini hanya tuhan sahaja yang tahu. Aku cuba untuk memanjangkan lagi 'perbualan' kami. Bertanya banyak perkara tentang dirinya, meluahkan hati masing-masing, dan banyak lagi. Tidak pernah sekali pun aku rasa bosan 'berbual' dengan nya walaupun berjam-jam lama nya kami berbual, berpuluh-puluh ringgit duit yang habis, tidak pernah sesekali pun aku menyesal. Bila aku rindu padanya, aku lihat semula semua mesej yang dihantarnya. Walaupun mesej itu tiada ucapan cinta namun ia sudah cukup untuk mengubat rindu ku.

Bila malam tiba, hati aku semakin gelisah. Gelisah memikirkan tentang si dia. Tidur ku tidak lena. Ku pusing kiri, ku pusing kanan namun masih lagi tidak dapat lena. Wajah si dia sentiasa menghiasa kaca mata. Pejam mata pun ku lihat dia, celik pun ku lihat dia. Aku mula hanyut dek angan-angan, membayangkan betapa indahnya bila kami dapat bersama. Bersama-sama mencari pelangi cinta di balik awan-awan rindu, berlari anak di rumpunan kasih. Wah! Alangkah indahnya jika angan ku itu menjadi kenyataan. Satu mesej 'selamat malam' ku kirimkan kepada si dia dengan harapan dia membalasnya semula. Seperti yang dijangka, mesej ku dibalas. Aku senyum bahagia dan terus masuk tidur, berharap agar aku mendapat mimpi yang indah. Ya! Mimpi yang indah bertemu dengan si dia….


Selepas aku ditarbiyyah, bila aku jatuh cinta…..

Tidak dinafikan kecantikan dan kesopannya membuatkan aku jatuh cinta dengan si dia. Tiap kali bersua, jantung ini berdegup kencang. Lirik matanya dan senyumannya membuatkan aku nyaris pengsan. Pesonanya lirikan mata dan senyuman si dia itu hanya tuhan sahaja yang tahu. Namun, aku cepat-cepat memalihkan pandangan ku bila kami bersua. Memang cantik, namun disebalik kecantikan itu ada panahan-panahan syaitan yang cuba untuk meruntuhkan benteng iman ku. Maka, aku cuba untuk tidak bersua dengan nya kecuali jika perlu. Tiap kali berbicara aku cuba menjaga pandangan ku. Bayangan kecantikan si dia cuba aku padam dari ingatan kerana ia ibarat bisikan syaitan yang seakan bisikan malaikat.

Apabila si dia menghantar mesej kepada ku, aku menjawabnya dengan sekadar sahaja. Tidak mahu aku memanjangkan lagi 'perbicaraan' tersebut. Walaupun ia cuma mesej biasa, aku perlu berhati-hati. Syaitan itu sangat licik. Boleh sahaja dia menyerang iman ku dari pelbagai arah. Maka aku perlu berwaspada apatah lagi iman aku dijadikan taruhan.

Bila malam menjelma, bila hati ini mula gelisah teringat akan si dia, bila kecantikan dan keayuan si dia menerjah ke dalam minda ku, aku segera beristighfar. Memohon keampunan dan pelindung daripada Allah s.w.t. Aku bingkas bangun mengambil wuduk. Sejadah dibentangkan menghadap kiblat. Solat didirikan dengan penuh khusyuk. Usai solat aku memohon pelindungan daripada Allah, perlindungan daripada fitnah wanita. Lega namun bayangan si dia masih lagi bermain-main di fikiran. Lantas al-Quran ku capai dan ku baca. Beberapa ayat suci itu aku baca dengan tartil dan usai membaca aku mentaddabur ayat tersebut. Lelah, aku cuba melelapkan mata merehatkan jiwa. Namun bayangan si dia masih lagi wujud di fikiran. Lantas aku mengambil tasbih dan mula berzikir memuji tuhan berharap agar bayangan si dia itu lesap daripada fikiran ku. Sambil berbaring, aku melafazkan zikir dengan harapan bayangan tersebut akan hilang. Akhirnya aku terlelap dalam memuji Allah s.w.t yang maha agung lagi maha berkuasa.

Bukannya aku cuba lari dari kenyataan
Bukannya aku membenci si dia
Aku cuma ingin menjaga iman ku

Aku tidak mahu untuk melayan cinta
Dan juga tidak mahu melawan nya

Sebaliknya aku cuba untuk mengelaknya
Jika cinta tersebut membuatkan iman aku berkurang..

Aku tidak mahu iman aku dicuri oleh si dia
Walaupun dia tidak sengaja

Dan aku tidak mahu pula menjadi pencuri iman si dia
Walaupun aku tidak sengaja

Biarlah aku menjaga iman ku

Aku tidak mahu mengejar sesuatu yang tak pasti.

Cinta ku itu biarlah berlandaskan cinta kepada Allah

Dan dicurahkan kepda dia yang sepatutnya

Dia yang ketika itu ku panggil sebagai 'isteri'



p/s: 'aku' dan 'dia' di dalam post ini tidak ada kaitan dengan mana-mana individu mahupun penulis sendiri. Ia hanyalah 'medium' yang digunakan oleh penulis untuk menyampaikan sesuatu.Harap maklum.

Sunday, August 1, 2010

Sudah 1 tahun....

Alhamdulillah, syukur kepada ilahi, tuhan sekalian alam, yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan siang dan malam. Sungguh, tanpa nikmat dan bantuan daripada-Nya pasti kita tidak mampu pun untuk hidup apatah lagi nak bernafas.

Sudah 1 tahun rupanya! Penulis tak sedar yang blog 'perjalananku' ini sudah pun berusia 1 tahun sejak dua minggu yang lepas. Subhanallah! Masa berlalu sangat pantas. Bila melihat semula post-post yang terdahulu membuatkan penulis merasa puas. Walaupun mungkin yang membacanya sikit, ataupun isi yang disampaikan kurang berilmiah, namun ia tidak sesekali pun mematahkan semangat penulis untuk menulis.

Untuk post kali ini, penulis akan bercerita sedikit tentang blog 'perjalananku' ini.


Ibnusharif89.blogspot.com| Perjalananku

Kenapa menulis blog?

Soalan yang selalu diajukan kepada penulis; kenapa menulis blog? Ada beberapa sebab kenapa penulis menulis blog.

Yang pertama, tujuan terciptanya blog ini adalah untuk berdakwah mengajak rakan-rakan kembali kepada islam. Selepas disarankan oleh murabbi/naqib, penulis pun mula mengorak langkah untuk menulis blog dengan harapan blog ini sedikit sebanyak dapat memberi kefahaman sekaligus membawa para pembaca untuk kembali kepada islam.

Kata murabbi/naqib penulis

"Ana galakkan antum menulis blog sebab itu pun salah satu medium berdakwah"

Yang kedua ialah untuk meningkatkan lagi kemahiran menulis. Jikalau para pembaca perasan, kebanyakkan tulisan yang penulis post semuanya menggunakan ayat-ayat yang 'skema', formal dan sebagainya. Bukannya nak menunjuk tetapi untuk memahirkan dan mengembangkan lagi gaya penulisan penulis. Sebab itu penulis menggunakan kata ganti diri 'penulis' dan bukannya saya atau aku (penulis nampak formal sikit).

Yang ketiga ialah untuk menggalakkan diri ini untuk membaca. Mustahil untuk seseorang itu memberi jika dia tidak mempunyai apa-apa. Maka jika penulis hendak menyampaikan 'sesuatu', penulis perlu ada 'sesuatu' dan 'sesuatu' itu hanya akan dapat jika penulis membaca. Bukan setakat itu sahaja, membaca juga perlu untuk penulis membaiki gaya penulisan dan juga struktur ayat. Contohnya, novel-novel sering penulis jadikan rujukan dalam membina ayat yang lebih efektif lagi berkesan.


Kenapa blog ini dinamakan 'perjalananku'?


Penulis ada menyatakan hasrat untuk menulis blog kepada seorang rakan. Setelah berbincang dia pun mengilhamkan sesuatu.

"anta nak buat blog ye? Blog yang macam mana?"
"ana pun tak pasti la. Cadangan antum?"
"anta buat blog berkaitan tentang kehidupan anta lepas tu anta selitkan sedikit pengajaran daripada kisah tu. Barulah nampak best sikit"


Maka lahirlah nama 'perjalananku' yang menerangkan sedikit sebanyak tentang hidup penulis yang Insya-Allah dapat memberi sedikit sebanyak iktibar kepada para pembaca.


Apa pandangan orang lain tentang blog 'perjalananku'?

Penulis tak tahu nak kata apa. Lihat sahajalah respon para pembaca di bawah

"oklah" -kata keluarga di rumah

"ok, boleh tahan" - kata rakan se halaqah/usrah

"menarik juga" - kata murrabi/naqib

"terlalu ilmiah sangat la" - kata rakan sekuliah

"kurang ilmiah lah " - kata rakan sefikrah

Jadi kesimpulannya, blog ini boleh dikatakan 'OK', tidak terlalu teruk ataupun baik. Insya-Allah penulis akan berusaha untuk menghasilkan penulisan-penulisan yang lebih baik lagi dan yang pentingnya isi yang ingin disampaikan itu penting dan dapat diterima oleh para pembaca.


Rancangan pada masa hadapan?

Insya-Allah blog ini akan dikekalkan sampai bila-bila selagi mana penulis masih lagi mampu untuk hidup dan menulis. Penulis ada merancang untuk membuka satu lagi blog baru yang khusus membincangkan hal berkaitan perbandingan agama. Sebagai salah seorang pelajar kelas perbandingan agama, penulis rasa amat wajarlah blog tersebut dibuat dan rakan-rakan juga menyokong cadangan tersebut. Cuma, proses perlaksanaanya mungkin mengambil masa yang lama kerana kekangan masa yang dihadapi oleh penulis. Apa-apa pun, doakan semoga blog tersebut dapat dibuat.

Mungkin post akan datang banyak bertemakan cerpen sebab penulis merasakan penceritaan merupakan satu medium yang amat sesuai untuk menyampaikan sesuatu. Walaupun penulis tidaklah sehebat seperti penulis novel yang lain, namun itu tidak beerti penulis tidak boleh menulis. Jadi, nantikan sahaja beberapa cerpen yang bakal keluar tak lama lagi.

Akhir kalam, penulis ingin mengucapkan syukur kepada Allah s.w.t kerana dengan limpah dan kurnianya, penulis masih lagi beristiqamah menulis. Tidak lupa juga terima kasih kepada pembaca setia walaupun sebahagiannya penulis kenal dan sebahagiannya pula tidak. Dan juga kepada 'pengikut' yang berdaftar, terima kasih kerana menjadi 'pengikut'.


Setinggi mana pun ilmu seseorang itu tetapi jika dia tidak menulis, maka sia-sia sahaja ilmunya itu


Syukran jazilan!

Tuesday, July 20, 2010

Kesibukan....

Assalamualaikum

Baru sahaja memasuki minggu kedua tetapi kesibukan mula terasa. Mungkin ini adalah perkara biasa buat penulis ketika sem baru bermula. Namun, kesibukan yang dialami untuk kali ini memang memenatkan. Jika difikir semula, mustahil untuk penulis menguruskan segalanya. Iri hati juga pada sahabat-sahabat sekuliah yang ada waktu untuk berehat, berseronok, dan waktu belajar yang tetap. Penulis pula, lepas kuliah ada meeting, lepas meeting kena siapkan kerja dan kitaran tu berulang setiap hari. Penat, lagi penat apabila apa yang kita usahakan tidak membuahkan hasil. Namun penulis sedar, itu cuma ujian daripada Allah. Allah nak menguji penulis samada bila penulis dilanda musibah adakah penulis akan mengingati-Nya? Takala mempunyai masa senggang apakah penulis manfaatkan masa tersebut? Ya, aku sedang diuji....

Ya Allah! permudahkanlah segala urusanku



Ujian itu Tarbiyyah | Ada hikmahnya..


p/s : blog Perjalananku mungkin akan berhenti beroperasi buat sementara waktu. Mungkin setelah penulis menyesuaikan diri dengan kesibukan barulah blog ini akan beroperasi semula. Insya-Allah, beberapa cerpen sedang dalam pembikinan =)

Sunday, July 11, 2010

Selamat kembali~~

Kepada semua pembaca juga sahabat penulis yang bakal memulakan pengajian mereka semula di universiti/kolej masing-masing

SELAMAT KEMBALI KE DEWAN KULIAH


Dewan Kuliah | Ilmu dituntut dengan sabar

Saturday, July 10, 2010

USM episode 0

Kegembiraan terpancar di muka pelajar-pelajar baru. Mana tidaknya, kini mereka sudah pun bergelar mahasiswa USM, salah sebuah universiti yang terkenal di Malaysia.Melihat gelagat mereka membuatkan penulis teringat kisah silam saat kaki ini dijejakkan ke USM.



USM |Desasiswa Restu


Penulis ingat lagi ketika mendapat tawaran memasuki USM dalam bidang farmasi,hati ini berasa berat dan takut untuk menerimanya. Namun itu sahaja peluang yang ada, maka penulis pun menerima tawaran tersebut. Bila berita tersebut sampai ke pengetahuan mak dan ayah, ayah sangat gembira tetapi mak pula khuatir dengan tawaran tersebut.

"penang? Jauhnya. Susahlah mak nak tengok abang."
"Takpe, abang ok jer.."
"Betul ni?"
"betul.."

Maka hati pun telah tetap untuk menerima tawaran tersebut. Surat tawaran kemasukkan akhirnya sampai ke rumah. Ketika membaca surat tersebut penulis tersentak. Dinyatakan pada surat tersebut yang para pelajar perlu deposit yuran sebelum hadir ke USM. Tercatat di situ yuran pengajian sains farmasi : RM 17XX!

"RM17xx! Kat mana nak cari duit banyak tu"

Gelisah! Amaun itu sangat tinggi buat keluarga penulis untuk membayarnya ketika itu. Masa yang ada terhad maka mak pun mencadangkan supaya kami meminjam daripada saudara mara. Bagi penulis, cadangan itu kurang bagus sebab saudara-mara kami bukanlah orang-orang berada. Maka timbul lah lagi satu pilihan; tolak tawaran tersebut, bekerja, setelah mempunyai wang yang cukup baru sambung belajar.

Takala penulis merasakan tawaran ke USM patut ditolak, tiba-tiba hati ini terdetik untuk menelefon pusat bendahari USM untuk berbincang. Alangkah terkejutnya penulis mendengar jawapan yang diberikan oleh staf USM tersebut.

"Oh, adik jangan risau. Adik boleh bayar RM450 dahulu di bank Islam dan selebihnya adik bayar selepas mendapat pinjaman nanti."

Alhamdulillah! Gembiranya hanya tuhan sahaja yang tahu. Mak dan ayah juga tumpang gembira. Apa yang kelakarnya ialah sehari sebelum berangkat ke USM, penulis menerima cek RM1500 daripada PTPTN. Kalau cek tersebut sampai lebih awal, mungkin penulis dan keluarga tak pening-pening mencari jalan penyelesaian untuk membayar hutang. Cek tersebut telah penulis 'cash in'kan sebaik sahaja tiba di USM untuk membayar yuran pengajian.

Penulis masih lagi ingat ketika hendak mendepositkan wang RM450 ke dalam akaun USM, ada seorang budak perempuan cuba untuk membuat perkara yang sama sebagaimana yang penulis sedang buat tetapi ditolak oleh pegawai bank tersebut. Alasannya budak perempuan tersebut mendapat tawaran daripada kampus kesihatan dan bukannya kampus induk, maka dia perlu membuat bayaran penuh. Sedih mengenangkan nasib dia namun pada masa yang sama penulis rasa bersyukur kerana diberi peluang jika tidak nasib penulis mungkin seperti budak perempuan tadi.


Sains Farmasi | Dewan Kuliah X

Memulakan kehidupan di USM memerlukan belanja yang banyak apatah lagi taraf hidup di Penang adalah tinggi. Penulis ada memohon biasiswa JPA dan PTPTN hasil dari bantuan kakak. Namun ia masih tidak menghilangkan perasaan takut di dalam hati penulis. Takut takala sedang belajar duit pula habis dan keluarga terpaksa bekerja keras untuk menghantar duit kepada penulis. Ketika tiba di USM, penulis bercadang untuk membuat kerja sambilan bagi menambah duit poket. Pernah sekali penulis men'survey' kerja kosong di Ivory plaza berdekatan dengan desasiswa yang penulis diami.

Sedang hati dilanda gelisah, Allah takdirkan penulis mendapat tawaran biasiswa JPA. Gembiranya di hati hanya tuhan sahaja yang tahu. Jumlah yang diberikan amat banyak, lebih dari cukup untuk hidup di USM. Penulis tidak perlu lagi meminta duit daripada keluarga sebaliknya penulis pula yang memberi sedikit duit biasiswa kepada mereka.

Begitulah al-kisah penulis ketika mula memasuki USM. Lucu pula bila penulis kenang kembali. Segala ketentuan yang berlaku pada diri penulis membuatkan diri ini merasakan keagungan Allah s.w.t yang mentadbir kehidupan manusia dengan bijak, adil, dan saksama. Subhanallah!

Kini, setelah beberapa tahun berada di USM baru penulis sedar akan hikmah yang cuba Allah berikan. Perubahan pada diri, pandangan dan juga gaya hidup. Rakan-rakan disekeliling yang banyak memberi bantuan dan dorongan sama ada mereka sedar atau tidak. Patutlah! Patutlah penulis ditakdirkan berada di USM ini. Semoga Allah berikan yang terbaik buat penulis dan juga para sahabat yang berada disekeliling.

~akhir kalam~

Thursday, July 8, 2010

Demam durian

"Malaysia, Thailand, Indonesia dan Singapore, semuanya tunduk kepada satu raja!"

Ayat diatas penulis ambil daripada papan tanda di pintu keluar jambatan Pulau Pinang. Yang menariknya ayat tersebut adalah betul kerana keempat-empat negara tersebut semuanya tunduk kepada satu raja iaitu DURIAN, raja segala buah.

Rabu lalu, penulis dan sahabat ke suatu tempat (penulis lupa nama tempat tersebut) dengan tujuan untuk mencari buah durian. Dengan hanya RM20 seorang, kami diberi makan durian sebanyak yang mungkin sehingga kami sendiri tidak larat (buffet style).




Durian | enak sehingga menjilat biji!

Penulis tak ingat berapa biji durian kami habiskan. Yang pastinya kami makan durian sehingga di suatu tahap masing-masing sudah muak melihatnya. Perut yang kenyang dengan durian membuatkan kami semua mengantuk. Namun perasaan itu harus diketepikan kerana kami perlu berangkat ke Jitra Kedah petang nanti untuk berjumpa dengan seorang sahabat.

Pulang sahaja dari Jitra, salah seorang jiran yang kami gelar 'uncle' menghadiahkan 1 beg durian kepada kami. Durian lagi....(-_-)


Demam durian | ..............


Saturday, June 19, 2010

Jumaat 18/6/2010

Jumaat, 18/6/2010, Masjid USM - Entah kenapa hati ini tiba-tiba merasa hiba dan sayu mendengar khutbah Jumaat yang di sampaikan oleh seorang 'pak Arab' yang tidak dikenali. Walaupun khutbah disampaikan dalam bahasa arab, cara penyampaian dan dendangan bacaan Al-Quran oleh khatib itu memang menusuk kalbu. Terasa seperti ada mesej yang ingin disampaikan tetapi penulis tidak mengerti kerana tiada pengetahuan dalam bahasa arab. Usai solat Jumaat, baru penulis mendapat tahu daripada seorang sahabat bahawa khatib yang membaca khutbah tadi itu ialah Al-Imam Syeikh Bakar Ghaith, Imam masjid Al-Aqsa As-Sharif!



Sahabat penulis bersama Syeikh Bakar Ghaith | Masjid USM

Datang dari jauh bukanlah untuk makan angin. Ada amanat dan peringatan yang ingin Syeikh Bakar Ghaith sampaikan berkaitan isu Al-Quds (Palestin). Penulis ada mengambil ringkasan khutbah beliau yang sudah pun diterjemahkan kedalam bahasa inggeris. Maka, ingin penulis berkongsi dengan para pembaca sekalian ringkasan khutbah oleh Syeikh Bakar Ghaith.

Ringkasan khutbah tersebut berbunyi :

Christians had occupied the Bait Almaqdes (Al-Quds) in 495 H, they had killed about 70,000 Muslim, after that they were writing their messages by the blood of Muslim as an ink, telling their families that we are killing muslims, and they have prohibited Azan for 88 years, even though, the strong won’t be strong for ever and the weak as well wont. In 583 H Salah Aldeen he had liberated Al-Quds again. He had used a real Islamic army applying islam just like the first did by whom he liberated Al-Quds, and for us liberate it again we must go by the same steps, if you watch how much muslim are being killed by Christian in Afghanistan, Chechnya, Iraq, and Palestine comparison with the behavior and ethics of muslim toward them at the time of Islamic conquests where Islamic army is ordered not kill or destroy any unnecessary, Al-Quds is the Qiblah of all prophets, it’s a piece of Jannah and it is probity for all of us as a Muslim to keep it safe.

Isu Palestin itu isu umat Islam
Sayang,
kebanyakkan umat Islam lupa akan tanggungjawab mereka
Ayuh sedar!
tiba masanya untuk bangkit
ia cuma gerhana yang sementara
akan tiba waktunya
sinar kebenaran kembali memancar

Ketawa penawar duka



Takala sedang tertekan dengan research, penulis terjumpa beberapa 'fakta' yang agak menarik ketika sedang 'blog-walking'. Sumber 'fakta' tidak dapat dikenal pasti. Jika penulis yang menulis 'fakta' tersebut terbaca post ini, minta dihalalkan sumbernya ye...

Apa-apa pun, mari kita lihat 'fakta' tersebut :

1.Tahukah anda apabila 350ml air yang diambil dari sinki dan kemudiannya dituangkan ke dalam cerek yang mengandungi 150ml air suling dan dibiarkan terdedah kepada nyalaan api bersuhu 100 darjah celcius akan menghasilkan satu cecair yang dinamakan air masak.

2. Percayakah anda yang air sirap merupakan salah satu bahan asas dalam pembinaan sebuah helikopter. Ini kerana kajian telah dibuat, seorang pembina helikopter memerlukan air sirap untuk menghilangkan keletihan semasa membuat helikopter, tanpa air sirap mungkin helikopter tersebut tidak dapat disiapkan.

3. Sebuah kereta yang dipandu selaju 220 km/j tidak akan dapat memotong kereta yang dipandu selaju 40 km/j sekiranya kereta-kereta tersebut dipandu dari arah yang bertentangan

4. Tahukah Anda dalam bahasa Inggeris dan Italy., jurugambar dikenali sebagai paparazzi. Perkataan itu dipercayai diambil dari watak paparazzo dalam filem La Dolce Vita yang diterbitkan oleh Federico Fellini pada tahun 1960. Dalam bahasa
melayu pula, ayah kepada seorang budak yang bernama Razzi juga boleh dikenali dengan nama papa Razzi.

5. Tahukah Anda bendera negara Denmark telah dicipta 700 tahun lampau, menjadikan bendera paling lama digunakan di dunia lebih lama daripada penggunaan susu cap bendera.

6. Tahukah Anda magnet ialah sejenis logam yang juga digelar besi berani. Sebagaimana namanya magnet ialah besi yang berani menarik butir-butir besi lain kearahnya. Bagaimanapun orang yang diupah untuk menarik kereta bukanlah magnet.

7. Tahukah Anda cicak memutuskan ekornya apabila
diganggu. Apabila cicak menyedari yang dia diekori oleh sesuatu, ia akan memutuskan ekornya supaya benda itu tidak mengekorinya lagi atas alasan tanpa ekor sudah tentu ia tidak akan diekori lagi.

8. Tahukan anda bahawa seorang manusia normal tidak boleh menyentuh telinganya sendiri menggunakan siku.

9. Tahukah Anda burung dapat pulang ke sarangnya walaupun telah keluar kadangkala hingga beribu kilometer
daripada sarangnya tanpa sesat atau silap walaupun tanpa bantuan kompas. Ini kerana setiap sarang burung mempunyai alamatnya yang tersendiri sebenarnya.

10. Tahukah Anda bunyi perkataan lempeng dan tempeleng adalah hampir sama walaupun ia berbeza dari segi rupa bentuknya. Tapi, walaubagaimanapun orang yang kena tempeleng masih boleh memakan lempeng apabila dia berasa lapar.

11. Tahukah Anda gunung berapi yang berusia tiga ratus tahun disahkan masih aktif untuk meletup. Tapimengikut kajian ahli gunung, api elektrik di rumah kita tidak akan aktif jika tidak membayar bilnya selama tiga bulan.

12. Tahukah Anda orang yang tidak pernah kisah langsung tentang wang ringgit, pangkat, kedudukan dan harta dunia ialah Orang Utan.

13. Tahukah Anda ahli sains seluruh dunia bersepakat jika nasi ayam dimakan sewaktu lapar, perut kita
akan mengalami satu tindakbalas yang berupa kekenyangan. Nasi ayam juga boleh digunakan sebagai ubat untuk menggembirakan hati kita bila nasi ayam yang dimakan itu dibelanja oleh kawan kita.

14. Dan tahukah anda bahawa hampir kesemua pembaca post ini telah mencuba untuk menyentuh telinga menggunakan siku?

p/s : kalau saya bijak, saya akan jadikan 'fakta' ini sebagai bahan ketawa sahaja dan bukan untuk panduan.

Thursday, June 17, 2010

Cuti sidang 2009/2010

Assalamualaikum


Lama juga blog ini tak ter'update'. Maklumlah tuan empunya blog sangat sibuk dengan kerjayanya. hehehe... Insya-Allah penulis ada membuat beberapa draft untuk post yang seterusnya untuk memeastikan blog ini senantiasa di'update'. Tetapi untuk post kali ini, penulis akan bercerita tentang aktiviti-aktiviti yang dibuat sepanjang cuti sidang 2009/2010.

Cuti sidang 2009/2010 agak berlainan dengan cuti-cuti yang lain kerana biasanya pelajar akan bercuti di rumah, tidur di atas katil sendiri, makan masakan mak dan sebagainya. Penulis pula terpaksa (err...maksudnya rela) menghabiskan cuti di USM meninggalkan segala keselesaan yang ada di kampung halaman. Walau bagaimanapun, perubahan tempat bercuti tidak menghalang penulis untuk melakukan aktiviti yang agak menarik. Bukan sahaja menarik, aktiviti tersebut juga banyak mematangkan penulis untuk menjadi manusia yang lebih berguna kelak. Insya-Allah. Berikut adalah beberapa senarai aktiviti yang dilakukan oleh penulis sepanjang cuti sidang kali ini...

1) program motivasi STEP

Program ini dianjurkan oleh syarikat Purebase Training Center untuk memberi motivasi kepada pelajar yang umumnya tingkatan 5 untuk menghadapi peperiksaan yang bakal menjelang tiba. Program yang diadakan di UKM ini mendapat sambutan yang bagus daripada para peserta. Penat bukan kepalang ketika menguruskan program ini apatah lagi penulis bertindak sebagai salah seorang urusetia program. Namun, kepuasan berbakti itu jelas terpancar apabila melihat respon positif daripada para peserta program.


PROGRAM STEP | bergambar bersama peserta lelaki

2) research paper (peria oh peria!)

Inilah sebab utama kenapa penulis menghabiskan cuti di USM. Mengekstrak peria dan seterusnya membuat bioassay untuk melihat sama ada peria ini bertindak balas dengan influenza virus atau tidak. Satu tugasan yang sukar kerana penulis perlu memborong peria, potong, jemur, kisar, ekstrak, dan buat bioassay. (-_-) Lebih malang lagi, peria yang sedang dikeringkan di dalam oven rosak setelah ditumbuhi kulat akibat penjaga lab tutup oven tu untuk tiga hari. Terpaksalah penulis buat semula proses tadi. Berada dibawah penyeliaan Dr Nornisah memang menyeronokkan! Beliau mudah dibawa bergurau dan penulis mudah untuk berinteraksi dengan beliau. Banyak juga ilmu yang dipelajari yang mungkin satu hari berguna kepada penulis. Siapa tahu satu hari nanti penulis pula yang akan berada di tempat Dr Nornisah?

Peria | dalam proses pengeringan



Soxhlet | Bukan seperti apa yang penulis belajar


3) Guru tuisyen Addmath

Hidup di kota penang memerlukan belanja yang tinggi. Mustahil untuk penulis hidup di penang selama dua bulan lebih dengan hanya berbekalkan baki duit JPA yang sedia ada. Maka atas bantuan seorang rakan, penulis berjaya diterima bekerja sebagai tenaga pengajar di sebuah pusat tuisyen Az-Zahara d. Rupa-rupanya mengajar itu lebih susah daripada belajar apatah lagi subjek yang diajar itu adalah Addmath. Faham sesuatu subjek itu susah, nak memberi kefahaman kepada orang lain lagi susah. Kadang-kadang kita pula yang pening. Apa-apa pun, yang penting duit itu ada dan perut ini diisi. (^.^)


Panduan mengajar | 2 buku sahaja diperlukan




Whiteboard | tempat ilmu dicurahkan



4) Belajar dan memahirkan lagi skill Adobe photoshop, illustrator, dan after effect

Ini bahagian yang paling disukai oleh penulis. Sejak kali pertama melihat software Adobe ni, penulis terus jatuh cinta. Entah kenapa diri ini sangat obses dengan perkara-perkara tersebut. Kegilaannya tidak boleh digambarkan dengan kata-kata. Jadi, sepanjang cuti ni penulis meluangkan sedikit masa untuk belajar menggunakan ketiga-tiga software tadi. Alhamdulillah, kemahiran ada peningkatan dan Insya-Allah penulis akan gunakan kemahiran yang ada untuk mereka baju (buka bisnes jual baju pula). (^.^)


Ada lagi beberapa aktiviti yang penulis lakukan sepanjang cuti tetapi penulis tak mahu dedahkan. Apa yang boleh penulis katakan, walaupun penulis bercuti di penang, ada kala nya penulis kena ke Kuala Lumpur, Kedah dan sebagainya. Pendek kata sepanjang cuti ini penulis banyak mengembara, berkenalan dengan rakan-rakan baru, belajar benda-benda baru dan banyak lagi. Syukur Alhamdulillah!

~ku merindui kampung halaman~

Wednesday, June 2, 2010

Palestin, seberat mana 'ambil berat' kita?


Assalamualaikum

Takala sedang 'blog walking', penulis terjumpa satu artikel yang menarik perhatian penulis. Artikel tersebut ditulis dalam bentuk khutbah Jummat berkisarkan tentang isu Palestin, isu yang paling hangat dibincangkan pada masa kini.

Artikel ini diambil daripada blog ustaz hasrizal; http://saifulislam.com. Baca dan cuba fahamkan apa yang ingin disampaikan. Moga-moga kita sedar, sedar dari mimpi yang mengasyikan.

http://saifulislam.com/?p=4447#more-4447

Sunday, May 16, 2010

Peristiwa di kolam air panas

Gambar hiasan


" Malam ni kita ada aktiviti panas punya!" sergah sahabat penulis. Penulis yang sedang mamai tak cukup tidur membuat muka seposen tanda tak mengerti. " Jangan lupa bawa tuala dengan baju lebih!" sahabat tadi menambah.

Penulis masih lagi tak mengerti dengan apa yang dimaksudkan 'aktiviti panas' tu. Namun, penulis akur dengan arahan sahabat tadi. Segala kelengkapan yang disuruh sudah pun disediakan. 3 buah kereta pun bergerak membelah kesunyian malam. Setelah beberapa minit perjalanan, penulis mula mengukir senyuman takala melihat papan tanda yang disinari lampu kereta.

"Kolam air panas baling? la...ni ke 'aktiviti panas' kita?" jerit penulis. Sahabat yang lain menguntumkan senyuman sinis. Patutlah penulis disuruh bawa baju lebih dan tuala, rupanya kami akan ke kolam air panas Baling. Bukan apa, pada pandangan penulis 'aktivit panas' tu merujuk kepada aktiviti yang lasak seperti operasi burung hantu, night trekking atau etc tetapi rupa-rupanya nak ke kolam air panas (memang panas pun aktivitinya).

Jam sudah pun menunjukkan pukul 11.05pm, namun kolam air panas tersebut masih lagi dikunjungi oleh manusia. Lautan manusia membanjiri kolam tersebut menyukarkan kami untuk bergerak. Akhirnya setelah lama berlegar-legar di kawasan kolam, kami jumpa juga 'port' untuk kami mandi. Masing-masing memakai baju basahan ketika mandi sebab segan dengan orang ramai yang datang berkunjung. Ada yang datang bersama-sama keluarga, kekasih (ni bahaya ni!), rakan-rakan sehinggakan ada yang berkhemah di kawasan tersebut. Subhanallah! Betapa meriahnya kawasan tersebut.

Setiap aktiviti yang dilakukan pasti ada pengajarannya. Pada mulanya penulis kurang mengerti akan tujuan kami datang ke kolam air panas tersebut. Jika nak merehatkan badan, rasanya boleh sahaja kita ke tempat lain. Akhirnya, setelah beberapa peristiwa yang berlaku barulah penulis sedar akan pengajaran yang ingin disampaikan.

Usai menyalin pakaian, penulis terus ke ‘port’ kami tadi. Kelihatan sahabat-sahabat yang lain sedang merendamkan kaki mereka ke dalam kolam air panas tersebut. “panas sangat ke air nya?” bisik hati penulis. Sebab sebelum ini penulis pernah melihat ada pengunjung yang berenang sambil menyelam di dalam kolam tersebut. Sangkaan penulis, mungkin air kolam tersebut tidak lah sepanas mana jika tidak macam mana pengunjung tersebut boleh berenang dan menyelam dengan senang hati.

Kata orang dulu-dulu, ikutkan hati mati. Sangkaan penulis salah sama sekali. Air kolam tersebut memang panas. Sewaktu kaki penulis menyentuh air kolam tersebut, penulis terus menarik kaki (tindakan reflex) dengan serta merta. Panasanya ya Allah! Sahabat di sebelah cuba menahan ketawa melihat gelagat penulis. Penulis hairan melihat sahabat yang lain tenang merendamkan kaki mereka malahan ada juga yang sedang berenang!

“letak je perlahan-lahan, lepas tu cuba tahan. Nanti biasalah tu” nasihat sahabat disebelah. Penulis pun mengikut nasihat tersebut dan ternyata benar. Setelah penulis meletak kaki dan membiarkannya, penulis mula membiasakan diri dengan suhu air tersebut. Namun kepanasan air itu masih lagi terasa di kaki terutama ketika kaki digerakkan.

“ Jom berenang!”kata salah seorang sahabat kepada penulis. Pada ketika itu seluruh badannya sudah pun berada di dalam kolam tersebut.

“taknak lah! Rasa macam tak boleh lah. Panas sangat ni” balas penulis. Memang benar. Walaupun kaki berjaya direndam, namun kepanasan air kolam membuatkan penulis tidak berani untuk merendamkan seluruh badan ke dalam air panas tersebut. Mungkin atas desakan sahabat tadi, penulis pun akur dengan kehendaknya.

Penulis bergerak dengan perlahan-lahan ketika cuba untuk masuk sepenuhnya ke dalam kolam air panas tersebut, takut badan penulis ini ‘terkejut’ dengan perubahan suhu yang berlaku secara mendadak. Akhirnya penulis berjaya juga merendamkan seluruh badan ke dalam kolam air tersebut, bahkan penulis siap berenang dan menyelam serta mengajak sahabat-sahabat lain pula untuk turut serta.

Kesimpulan, apa pengajaran yang boleh diambil daripada peristiwa di atas? Pertama, diri kita sebenarnya mampu untuk melakukan sesuatu yang luar biasa. Seperti peristiwa diatas, penulis pada asalnya merasakan tidak boleh atau mustahil untuk diri ini berenang di dalam kolam tersebut. Namun setelah diberi sedikit dorongan dan semangat, penulis berjaya melakukan nya dengan mudah. “kita percaya yang diri kita lemah sebelum kelemahan itu terbukti” mungkin inilah gambaran diri penulis yang pada awalnya percaya bahawa diri ini tidak dapat atau lemah untuk melakukan sesuatu perkara (berenang di dalam kolam). Jadi , lihat balik ke dalam diri masing-masing. Kita sebenarnya hebat dan boleh melakukan sesuatu yang luar biasa tetapi masalahnya ialah gaya pemikiran kita (mind set) yang menghalang kita untuk berjaya.

Kedua; kata salah seorang sahabat, aktiviti di kolam ini merupakan peringatan kepada diri sendiri tentang azab Allah s.w.t. Bayangkan air yang panas begitu pun kita takut dan nak memasuki ke dalam air itu pun secara perlahan-lahan, inikan pula neraka yang jauh lebih panas berkali-kali ganda dan ketika itu penghuni neraka dicampak kedalam api neraka (bukannya masuk dengan perlahan-lahan). Sedarlah azab Allah itu amat pedih. Teramat pedih. Jika merasakan kolam air panas itu sangat panas, neraka jauh lebih panas daripada itu.

Itu sahaja pengkongsian yang dapat penulis kongsikan bersama para pembaca. Moga ia dapat memberi kesedaran dan pengajaran kepada para pembaca.
Sekian. Wasalam.

Monday, May 10, 2010

Evaluasi diri



Assalamualaikum

Setelah sekian lama blog ini dibiarkan usang tanpa sebarang ‘post’, akhirnya hati ini tergerak juga untuk menulis. Ada juga beberapa sahabat yang bertanya bila nak di’update’ blog. Tiap kali datang menjenguk, tiada pun ‘post’ yang terbaru. Penulis memohon maaf kepada para pembaca yang sering kali melawat blog ini namun isi nya masih sama. Moga-moga Allah s.w.t membetulkan balik niat dan hati penulis untuk sentiasa menulis.

Cuti untuk sidang 2009/2010 telah pun bermula seminggu yang lalu. Namun ‘feel’ bercuti itu tidak dirasai oleh penulis kerana terpaksa ‘bercuti’ di USM demi menyiapkan ‘research paper’. Bayangkan waktu cuti selama 2 bulan lebih dihabiskan di USM, sukar juga untuk hati ini menerimanya. Namun tugas tetap tugas. Setelah memilih jalan ini, kita harus melaluinya dan tiada masa untuk berpatah balik.

Mungkin sedikit evalusi tentang diri sendiri setelah 2 tahun bergelar mahasiswa. Lagi 2 tahun penulis akan berijazah dan akan memasuki alam pekerjaan. Ramai sahabat yang tidak sabar untuk melangkah ke alam pekerjaan kerana sudah bosan dan penat dengan hidup sebagai seorang mahasiswa. Ketahuilah bahawa kehidupan di alam pekerjaan itu lebih sukar daripada kehidupan seorang mahasiswa. Kuliah yang hanya bermula pada pukul 9 pagi dan berakhir pukul 5 petang pun kita rasakan tidak mampu, inikan pula waktu bekerja bermula daripada 8 pagi hingga 6 petang. Oleh sebab itu lah penulis merasakan kesenangan pada waktu sekarang ini perlu dimanfaatkan. Ada beberapa nikmat yang manusia selalu lupa dan salah satunya ialah nikmat waktu lapang sebelum waktu susah.

Ok, kembali ke tajuk utama (jauh sangat melencong tadi). Sem kali ini boleh dianggap sebagai sem yang paling banyak masalah. Masalah seperti pengurusan masa, masalah peribadi, masalah hati, masalah kesihatan dan etc. Kalau dianalisis semula, kebanyakan masalah ni berpunca daripada masalah pengurusan masa itu sendiri. Mungkin pengurusan masa pada awal sem berjalan dengan bagus, namun akibat daripada masalah dan tugas yang datang melanda menyebabkan pengurusan masa itu menjadi kelam kabut.
Tugasan yang diterima agak banyak. Apatah lagi ‘rumour’ tentang kemahiran penulis dalam mereka baju mula tersebar dengan cepat. Natijahnya, banyak yang meminta penulis untuk mereka baju. Ingin juga penulis katakana bahawa penulis ini tidak lah pandai mereka baju, cuma mahir menggunakan Adobe photoshop sahaja. Namun, kerana tugas tersebut adalah amanah yang dipertanggungjawabkan dan tiada sesiapa pun yang mahu memikulnya. Maka penulis pun menerima permintaan mereka.

berikut adalah beberapa hasil kerja penulis:-










Exam! Penulis merasakan exam kali ni lah yang paling teruk sekali. Terutamanya exam organic chemistry. Entah kenapa segala yang dibaca lesap ketika masuk dewan peperiksaan. Mungkin kurang persediaan dan latihan. Apa-apa pun paper yang lain berjaya dilalui dengan baik (mungkin). Waktu study week merupakan waktu yang paling teruk sekali. Waktu tidur melebihi waktu belajar, inilah natijah daripada kurangnya beriadah. (-_-)

Kesimpulannya, masalah yang dihadapi sem lepas perlu diatasi. Pengurusan masa perlu dimantapkan, riadah selalu walaupun sekejap, susun jadual, selalu bersihkan hati dengan zikrullah, tingkatkan ibadah dan sentiasa berdoa. Moga-moga sem hadapan merupakan titik permulaan hijrah penulis untuk menjadi lebih baik. Insya-Allah


“Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

An-Nisaa’:100

Friday, March 26, 2010

Laksanakan kebaikan, cegah kemungkaran


Mari kita berfikir sejenak, adakah para pembaca mempunyai haiwan peliharaan? Jika ya, adakah para pembaca menyayangi haiwan tersebut? Penulis yakin majoriti pembaca amat menyayangi haiwan peliharaan masing-masing apatah lagi haiwan tersebut dilahirkan dalam keadaan comel, cantik dan sebagainya.

Sekarang bayangkan yang para pembaca sedang menyapu daun-daun kering di halaman rumah. Usai mengumpulkan daun-daun kering tersebut, para pembaca mula menyalakan api untuk membakar daun-daun tersebut. Unggun api yang besar dan sangat panas membuatkan pembaca terpaksa berganjak ke belakang untuk mengelak daripada terkena bahang api yang panas bak api nereka. Tiba-tiba haiwan peliharaan kesayangan pembaca tadi meluru laju ke unggun api tersebut! Apa tindakan pembaca takala melihat kejadian tersebut? Panik? Cuba menghalang? Menjerit? Penulis yakin para pembaca akan cuba menghalang haiwan kesayangan itu daripada masuk ke unggun api tersebut.

Rasulullah s.a.w bersabda :
“tidak sempurna keimanan seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai saudaranya (sesama muslim) sebagaimana ia mencintai dirinya”
(Riwayat Iman Bukhari dan Muslim)
Hadith Arba’in : hadith yang ke 13

Kasih sayang sesama manusia itu merupakan kunci kesempurnaan iman (indahnya Islam!). Jangan sangkakan iman dalam diri kita sudah sempurna jika kita tidak menyayangi saudara kita sebagaimana kita menyayangi diri sendiri.

Perhatikan! Ramai sahaja saudara kita sekarang sedang menuju ke unggun api yakni neraka sebagaimana yang digambarkan dalam keadaan diatas. Persoalannya kenapa kita tidak menghalang saudara-saudara kita yang sedang menuju ke ‘unggun api’ ini? Tidak sayang kepada mereka? Kita kata kita beriman. Rasulullah mengatakan iman kita tidak sempurna jika tidak menyayangi saudara kita! Jika haiwan kesayangan kita menuju ke ‘unggun api’, kita sanggup bergadai nyawa menyelamatkannya. Itu baru haiwan kesayangan, bagaimana pula dengan saudara yang kita sayangi seperti kita menyayangi diri sendiri? Jadi apa lagi alasan kita untuk tidak mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran?

Istilah ‘jangan jaga tepi kain orang’ sering kali dijadikan alasan. Adakah kita tidak mahu mengambil berat tentang saudara yang kita sayangi dan kasihkan? Tepuk dada tanyalah iman. Memang tak dinafikan mengajak kebaikan dan mencegah kemungkaran itu amat berat bagi kita yang imannya masih lagi kurang mantap. Namun itu bukan alasan untuk kita tidak melakukan amar makruf nahi mungkar.

Acap kali kita mendengar hadis yang berkisar tentang mencegah kemungkaran. Jika kita melihat kemungkaran, cegahlah ia menggunakan tangan, jika tidak dengan lisan, jika tidak dengan hati dan itulah selemah-lemahnya iman. Perhatikan, selemah iman kita pun kita masih lagi mampu mencegah kemungkaran dengan hati kita. Namun pada masa ini, kita langsung tidak mencegah kemungkaran walaupun dengan hati. Hati ini tidak pernah membenci sebaliknya meredhai perbuatan mungkar yang dilakukan.

Ayuh kita sedar, mungkin ada sahaja rakan-rakan kita yang sedang menghala ke ‘unggun api’ dan awas! Kita juga mungkin sedang menghala ke lembah jahanam tersebut. Bukalah mata kita, perhatikan keadaan sekeliling, tambahkan iman kita, tingkatkan ibadah kita, perbaiki diri, dan ajaklah kepada kebaikan dan mencegah kepada kemungkaran.

Jadilah orang-orang yang beruntung sebagaimana firman Allah:

dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.”

Ali-Imran: 104

Renung-renungkan

Friday, March 19, 2010

Aku tahu tapi.....

" kau dah tak join jemaah !@# ke?"

tanya penulis kepada salah seorang sahabat ketika kami sedang sama-sama minum di kafe. Mungkin terkejut dengan soalan yang agak direct, dia menarik nafas panjang sebelum menjawab.

"tak, aku..ntah lah...rasa macam tak boleh join diaorang lah"

" kenapa?" penulis cuba bertanya lagi.

"aku tak naklah malukan nama jemaah tu sebab aku bukannya elok sangat" balas sahabat tadi.

"maksud kau?" penulis masih belum jelas dengan apa yang ingin diperkatakan.

"yelah! kau tengok ye. aku selalu keluar dengan awek aku, lepas tu aku buat kerja2 dakwah. nanti apa yang orang lain cakap. Tak pasal-pasal nama jemaah tu pula akan jatuh pasal aku."

penulis hanya menggangguk faham.

"tengoklah kalau ada masa, aku join usrah abang A." balas dia lagi.

"jap! aku ada soalan!" tiba-tiba penulis mencelah.

"berdasarkan dari apa yang kata tadi tu, maknanya kau tahulah yang keluar dengan awek tu salah?"

Sahabat tadi mula mengukir senyuman sinis. Mungkin dia rasa seperti terperangkap dengan soalan penulis tadi.

"hahaha..aku tahu. sekarang ni aku dah jarang jumpa. Insya- Allah aku akan kurangkan" ujur sahabat tadi.

kami pun menghabiskan minuman dan terus masuk ke kuliah.

(ini bukan perbualan sebenar)

~~~~~@@@@~~~~

Begitulah sedikit sebanyak perbualan kami. Lihat disekeliling kita, kemungkaran berlaku dimana-mana sahaja. Persoalannya ada kah mereka si pelaku kemungkaran ini sedar akan kesilapannya. Sedarkah ia yang perbuatan dilakukan itu salah?

Majoriti pelajar-pelajar yang berlajar di universiti mempunyai asas agama dan boleh mengetahui perbezaan antara yang baik dan buruk. Namun kenapa masih ada yang melakukan kemungkaran. Adakah kerana didorong oleh faktor sekeliling (environment)? Mungkin. Jikalau semua dah buat, kita pun join je lah...

Mungkin mereka tahu perbuatan mereka itu salah dan mereka rasa tak mampu untuk meninggalkannya sehingga lah ada orang yang akan menolong atau memberi 'boost' kepadanya untuk meninggalkan perkara tersebut.

Walau apa pun alasan yang diberi, kemungkaran perlu dijauhi. BUKA MATA kita dan lihat segala perbuatan kita; adakah ia perkara yang mungkar atau bukan. Jangan melihat dengan hanya SEBELAH MATA ataupun TIDAK MELIHAT langsung. Itulah yang terjadi pada masa ini, walaupun memiliki ilmu agama yang tinggi, namun masih lagi melakukan kemungkaran.

Muhasabah diri kita balik. Adakah kita sedang melakukan kemungkaran? Jika ya, cepat-cepatlah tinggalkannya. Jadilah orang yang sentiasa menyeru kepada kebaikan. Walaupun mungkin ilmu di dada tak setinggi mana. Namun Allah S.W.T berfirman

"dan siapakah yang lebih baik perkataannya dibandingkan dengan orang yang menyeru kepada Allah dan melakukan amal shalih serta mengatakan sesungguhnya aku ini termasuk orang-orang yang berserah diri (islam)"

Fushilat 41:33

Renung-Renungkan lah

Thursday, March 18, 2010

Hiking @ Jaulah???

Ahad lalu, kami pergi mendaki bukit di taman belia (tak tahu apa nama bukit tu) sebagai salah satu aktiviti jaulah kami. Terus terang penulis katakan yang penulis belum pernah lagi menjejakkan kaki di taman belia apatah lagi melihatnya. Jadi aktiviti ini memberi peluang kepada penulis untuk melihat sendiri macam mana rupanya taman belia yang sering diperkatakan oleh sahabat yang lain. Mendaki bukit tak lah secabar mana cuma masing-masing kekurangan stamina akibat asyik duduk dihadapan meja belajar (kurang beriadah). Apa-apa pun aktiviti yang dilakukan memang menarik terutamanya aktivit menangkap gambar. (^.^). Penulis tidak mahu bercerita panjang, sila lihat gambar-gambar yang diambil ketika aktiviti ini sedang berlangsung.



Krew2 yang hadir




'warm up' sebelum beraksi




XPDC bermula!



Bergambar di kaki puncak bukit





bergambar lagi



melihat permandangan di kaki puncak



meneruskan perjalanan ke puncak





ehh kasut saper la ni!!???




Ketika sampai di kaki bukit (berhadapan taman botani)




selepas 'hiking', 'reflexology treatment' pula di taman belia




bergambar sebelum pulang


p/s: beriadah lah anda demi kesihatan tubuh badan anda.

Farm visit!

Pada 13 Mac yang lalu, pelajar-pelajar farmasi yang mengambil kursus veterinar untuk farmasi telah mengadakan satu lawatan ke ladang ternakan kambing dan lembu. Lawatan sambil belajar itu bertujuan untuk memberi pengalaman kepada para pelajar pusat pengajian farmasi USM dalam bidang veterinar. Penulis juga terlibat dengan lawatan tersebut. Lawatan selama beberapa jam memang meletihkan apatah lagi kami perlu berjalan kaki untuk ke ladang ternakan kambing. Namun, keletihan kami dibalas dengan pengalaman yang tak ternilai harganya. Berikut adalah sedikit gambar yang berjaya ditangkap ketika lawatan tersebut.



pelajar-pelajar farmasi sedang berkumpul sebelum bertolak ke ladang.




bergambar sebelum bertolak!



Destinasi pertama kami



Mendengar taklimat



Bergerak ke ladang kambing




demonstrasi memotong kuku kambing



Gambar kambing yang baru lahir. Umurnya baru 4 hari


Lawatan ke ladang lembu pula



Aktiviti 'mengambil' buah mempelam oleh pelajar wanita


p/s : Hebatnya makhluk ciptaan Allah! subhanallah!