Saturday, July 10, 2010

USM episode 0

Kegembiraan terpancar di muka pelajar-pelajar baru. Mana tidaknya, kini mereka sudah pun bergelar mahasiswa USM, salah sebuah universiti yang terkenal di Malaysia.Melihat gelagat mereka membuatkan penulis teringat kisah silam saat kaki ini dijejakkan ke USM.



USM |Desasiswa Restu


Penulis ingat lagi ketika mendapat tawaran memasuki USM dalam bidang farmasi,hati ini berasa berat dan takut untuk menerimanya. Namun itu sahaja peluang yang ada, maka penulis pun menerima tawaran tersebut. Bila berita tersebut sampai ke pengetahuan mak dan ayah, ayah sangat gembira tetapi mak pula khuatir dengan tawaran tersebut.

"penang? Jauhnya. Susahlah mak nak tengok abang."
"Takpe, abang ok jer.."
"Betul ni?"
"betul.."

Maka hati pun telah tetap untuk menerima tawaran tersebut. Surat tawaran kemasukkan akhirnya sampai ke rumah. Ketika membaca surat tersebut penulis tersentak. Dinyatakan pada surat tersebut yang para pelajar perlu deposit yuran sebelum hadir ke USM. Tercatat di situ yuran pengajian sains farmasi : RM 17XX!

"RM17xx! Kat mana nak cari duit banyak tu"

Gelisah! Amaun itu sangat tinggi buat keluarga penulis untuk membayarnya ketika itu. Masa yang ada terhad maka mak pun mencadangkan supaya kami meminjam daripada saudara mara. Bagi penulis, cadangan itu kurang bagus sebab saudara-mara kami bukanlah orang-orang berada. Maka timbul lah lagi satu pilihan; tolak tawaran tersebut, bekerja, setelah mempunyai wang yang cukup baru sambung belajar.

Takala penulis merasakan tawaran ke USM patut ditolak, tiba-tiba hati ini terdetik untuk menelefon pusat bendahari USM untuk berbincang. Alangkah terkejutnya penulis mendengar jawapan yang diberikan oleh staf USM tersebut.

"Oh, adik jangan risau. Adik boleh bayar RM450 dahulu di bank Islam dan selebihnya adik bayar selepas mendapat pinjaman nanti."

Alhamdulillah! Gembiranya hanya tuhan sahaja yang tahu. Mak dan ayah juga tumpang gembira. Apa yang kelakarnya ialah sehari sebelum berangkat ke USM, penulis menerima cek RM1500 daripada PTPTN. Kalau cek tersebut sampai lebih awal, mungkin penulis dan keluarga tak pening-pening mencari jalan penyelesaian untuk membayar hutang. Cek tersebut telah penulis 'cash in'kan sebaik sahaja tiba di USM untuk membayar yuran pengajian.

Penulis masih lagi ingat ketika hendak mendepositkan wang RM450 ke dalam akaun USM, ada seorang budak perempuan cuba untuk membuat perkara yang sama sebagaimana yang penulis sedang buat tetapi ditolak oleh pegawai bank tersebut. Alasannya budak perempuan tersebut mendapat tawaran daripada kampus kesihatan dan bukannya kampus induk, maka dia perlu membuat bayaran penuh. Sedih mengenangkan nasib dia namun pada masa yang sama penulis rasa bersyukur kerana diberi peluang jika tidak nasib penulis mungkin seperti budak perempuan tadi.


Sains Farmasi | Dewan Kuliah X

Memulakan kehidupan di USM memerlukan belanja yang banyak apatah lagi taraf hidup di Penang adalah tinggi. Penulis ada memohon biasiswa JPA dan PTPTN hasil dari bantuan kakak. Namun ia masih tidak menghilangkan perasaan takut di dalam hati penulis. Takut takala sedang belajar duit pula habis dan keluarga terpaksa bekerja keras untuk menghantar duit kepada penulis. Ketika tiba di USM, penulis bercadang untuk membuat kerja sambilan bagi menambah duit poket. Pernah sekali penulis men'survey' kerja kosong di Ivory plaza berdekatan dengan desasiswa yang penulis diami.

Sedang hati dilanda gelisah, Allah takdirkan penulis mendapat tawaran biasiswa JPA. Gembiranya di hati hanya tuhan sahaja yang tahu. Jumlah yang diberikan amat banyak, lebih dari cukup untuk hidup di USM. Penulis tidak perlu lagi meminta duit daripada keluarga sebaliknya penulis pula yang memberi sedikit duit biasiswa kepada mereka.

Begitulah al-kisah penulis ketika mula memasuki USM. Lucu pula bila penulis kenang kembali. Segala ketentuan yang berlaku pada diri penulis membuatkan diri ini merasakan keagungan Allah s.w.t yang mentadbir kehidupan manusia dengan bijak, adil, dan saksama. Subhanallah!

Kini, setelah beberapa tahun berada di USM baru penulis sedar akan hikmah yang cuba Allah berikan. Perubahan pada diri, pandangan dan juga gaya hidup. Rakan-rakan disekeliling yang banyak memberi bantuan dan dorongan sama ada mereka sedar atau tidak. Patutlah! Patutlah penulis ditakdirkan berada di USM ini. Semoga Allah berikan yang terbaik buat penulis dan juga para sahabat yang berada disekeliling.

~akhir kalam~

5 comments:

nabila shaffie said...

good entry =)

Ibnu Sharif said...

thanks sebab membaca....

Adrenaline89 said...

Xsangka plak awak pernah terfkir nk tolak tawarn

Ibnu Sharif said...

dahulu fikiran kurang matang....

Noor Najwa said...

singgah sini bca pasal usm...done follow sini
muslimahsejati96.blogspot.com

Post a Comment